Muktamaride Gowes Virtual Internasional Jelang Muktamar 48 Muhammadiyah Aisyiyah

YOGYAKARTA Merdekajayapos.com - Jelang Muktamar 48 Muhammadiyah ‘Aisyiyah yang akan digelar pada November mendatang, syiar Muktamar semakin gencar dilakukan. Salah satunya adalah kegiatan gowes internasional secara virtual yang akan dilaksanakan pada 7 Oktober – 5 November. 

Peluncuran muktamaride secara maya

Muktamaride Gowes Virtual Internasional

Gowes virtual bertajuk Muktamaride “ Gowes Virtual Menjelang Muktamar Muhammadiyah & ‘Aisyiyah ke-48 ” ini resmi diluncurkan secara daring pada Rabu (24/8/2022 M, 26 Muharram 144 H) di acara Doorstop Afiliasi Episode 3.

Muktamaride sendiri adalah merupakan kegiatan bersepeda virtual yang diselenggarakan di seluruh Indonesia dan dunia dengan konsep hybrid cycling. Konsep ini mengkombinasikan bersepeda secara terbatas dalam kelompok kecil dan rute yang berbeda selama periode waktu yang ditentukan.

Rifqi Fauzi selaku Panitia Muktamaride menyebutkan bahwa Muktamaride menjadi ajang/event gowes pertama yang tidak ada batasan peserta dan juga dengan cakupan yang terluas yakni bisa diikuti peserta nasional maupun mancanegara. Gowes yang akan dilaksanakan serentak ini disebut Rifqi mensyaratkan pesertanya untuk melakukan pendaftaran terlebih dahulu dan wajib menyelesaikan beberapa persyaratan untuk dapat memenangkan hadiah kejutan/doorprize yang akan dibagikan di kegistan puncak Muktamaride.

Beberapa persyaratan tersebut dijelaskan Rifqi yaitu, Pertama membentuk kelompok dengan peserta tiga hingga maksimal lima orang. Kedua, satu orang dari anggota kelompok mendaftarkan kelompoknya di muktamaride.com. “Pendaftaran ini cukup dilakukan satu orang saja yang menjadi wakil kelompok, dan pendaftaran baru akan di buka pada 1 September,” terang Rifqi. Ketiga, peserta melakukan pembayaran via transfer untuk pendaftaran di mana peserta akan mendapatkan ride pack. “Terdapat dua paket yang ditawarkan yakni paket A senilai seratus ribu rupiah dan paket B senilai lima puluh ribu rupiah,” terang Rifqi.

Muktamar 48 Muhammadiyah Aisyiyah

Keempat, wajib bergabung dalam group Strava Muktamaride dengan cara mengunduh/mendownload aplikasi strava. Kelima,  wajib menyelesaikan jarak gowes minimal 48 km yang akan terlacak melalui aplikasi strava. Keenam, wajib berfoto dengan latar belakang ikon-ikon Muhammadiyah dan atau ikon daerahnya masing-masing. Ketujuh, foto tersebut kemudian di unggah di akun sosial media dengan mention dan mencantumkan hastag tertentu.

 “Informasi lebih detil dapat ditunggu updatenya di website muktamaride.com,” ujar Rifqi.

Lebih lanjut, Eko Sudarmanto yang juga merupakan panitia menyebutkan bahwa pada awalnya Muktamaride ini hanya dilakukan dalam tingkat nasional saja, akan tetapi dengan beberapa masukan dan juga mempertimbangkan keberadaan Pimpinan Cabang Istimewa Muhammadiyah ( PCIM) maupun ‘Aisyiyah di luar negeri maka kegiatan ini juga dapat dilakukan oleh pesepeda di mancanegara.

 “Ini juga bagian dari syiar internasionalisasi Muhammadiyah,” terangnya.

Terkait puncak Muktamaride yang akan dilaksanakan pada 6 November 2022. Disampaikan oleh Eko, pada Puncak Muktamaride diharapkan akan diikuti oleh 4800 pesepeda dari berbagai lokasi yang akan memadati arena Edutorium Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS). Pada Puncak Muktamaride tersebut tidak hanya akan ada pengumuman pemenang hadiah kejutan/ doorprize tetapi menurut Eko juga akan dimeriahkan dengan panggung gembira.

Marpuji Ali, Ketua Panitia Pusat Muktamar ke-48 Muhammadiyah ‘Aisyiyah menyebut bahwa Muktamaride adalah ajang baru yang dilaksanakan panitia dalam rangka syiar Muktamar. Oleh karena itu ia berharap kegiatan ini dapat berlangsung sukses, meriah, dan menggemparkan Indonesia. 

Marpuji menyebut bahwa dalam pelaksanaan Muktamar ada tiga sukses yang diharapkan yakni sukses persidangan, sukses penyelenggaraan, dan sukses syiar Muktamar. 

Oleh karena itu menurutnya semua pihak harus turut berperan serta dalam menyukseskan Muktamar 48 Muhammadiyah ‘Aisyiyah. “Untuk mendukung sukses Muktamar ini tentu semua pihak harus mengambil peran masing-masing agar supaya kesuksesan ini dapat terwujud".


Edi sulton


Berita Selanjutnya Berita Sebelumnya
Belum Ada Komentar
Tambah Komentar
comment url