Sepekan Bertahan, Pemkab Jepara Fasilitasi Warga Asal Karimunjawa Pulang Ke Rumah

Pemkab Jepara memberikan bantuan logistik dan memfasilitasi Warga Asal Karimunjawa Pulang Ke Rumah

JEPARA - Pemerintah Kabupaten Jepara siap memfasiliasi kepulangan puluhan warga asal Kepulauan Karimunjawa. Pasalnya mereka sudah hampir sepekan tertahan di wilayah daratan, akibat belum bisa terlayani penyeberangan dari Pelabuhan Kartini. Kondisi ini akibat cuaca buruk dan gelombang tinggi.

Penjabat Bupati Jepara Edy Supriyanta mencatat, jumlah warga masyarakat asal karimunjawa yang belum bisa pulang tersebut ada 88 kepala keluarga. Seluruhnya telah didata di Pendopo Kartini, Rabu (28/12/2022). 

Selain didata, Pemkab Jepara juga diberikan berbagai macam bantuan dari berbagai sumber. “Dari Baznas, satu KK Rp500 ribu, PMI memberikan makanan dan minuman, dari Dinsospermasdes ada sembako,” ujarnya.

Bantuan itu guna menjamin ketersediaan logistik mereka selama di wilayah daratan. Sembari menunggu jadwal kapal ke Kepulauan Karimunjawa. Sebab, pemerintah daerah telah menyiapkan skema untuk memfasilitasi kepulangannya.

30 Desember Pemkab Jepara Akan Antarkan kepulangan Warga Karimunjawa Kembali Kerumah

Skema kepulangan tersebut dikatakan Edy, dijadwalkan pada Jumat, 30 Desember 2022 menggunakan kapal milik PT Pelni. Di samping difasilitasi kepulangan, pihak Polres Jepara pun siap membantu pengawalan sampai tujuan. “Jumat dengan Pelni pukul 23.00, kita antarakan dan kawal sampai tujuan,” tuturnya.

Pendataan dan penyerahan bantuan itu turut dihadiri Kapolres AKBP Warsono, Kepala Staf Kodim 0719/Jepara Mayor Arm. Syarifudin Widianto, dan Sekda Edy Sujatmiko. Hadir pula Kabid Sosial Dinsospermades Budhi Sulistyawan, Kepala Pelaksana Harian BPBD Arwin Noor Isdiyanto, Ketua PMI Sutedjo S. Sumarto, serta Ketua Baznas Sholih.

Sedangkan dalam kesempatan itu, Camat Karimunjawa Muslikin, termasuk di antara mereka yang tertahan tak bisa pulang. Ia menyampaikan, rata-rata sudah hampir sepekan berada di wilayah daratan. Yaitu, sejak penyeberangan terakhir pada Kamis, 22 Desember 2022. 

Tujuan warganya ini beragam, ada yang urusan pekerjaan, berbelanja, maupun ada yang besuk keluarga. “Dalam bertahan, selama itu warga ada yang tinggal di rumah keluarganya, ada pula yang mengontrak di rumah susun,” kata dia.

Nur Huda, warga asal Desa Karimunjawa merasa bersyukur bisa mendapatkan bantuan tersebut. Termasuk difasilitasi kepulangan oleh pemerintah. Ia menyeberang untuk bertemu anaknya di Desa Krapyak, Kecamatan Tahunan.

Mantan Petinggi Karimunjawa, Arif Rahman, juga menjadi salah satu yang belum bisa pulang ke wilayah kepulauan. Sebelumnya, ia telah menyeberang sejak 17 Desember 2022 untuk mengikuti sertah terima jabatan petinggi di Pendopo Kartini. “Kemarin ada urusan dulu jadi tidak langsung pulang, dan rencananya Jumat kemarin,” kata dia. (@ries)

Berita Selanjutnya Berita Sebelumnya
Belum Ada Komentar
Tambah Komentar
comment url