KRI Frans Kaisiepo-368 Luncurkan Tim Intai Amfibi

SURABAYA Merdekajayapos.com - Negara dalam keadaan genting. Pemerintah berlakukan Darurat Sipil yang kemudian menjadi Darurat Militer dengan semakin maraknya serangan Asimetris terhadap armada niaga dan obyek vital di laut. Ekskalasi konflik semakin meningkat dengan dikuasainya salah satu pulau oleh negara musuh sehingga Presiden dengan persetujuan DPR mengumumkan keadaan perang. TNI AL melalui KRI Frans Kaisiepo-368 Koarmada II sebagai salah satu unsur Komando Gabungan berhasil menggagalkan serangan Asimetris, menghancurkan kekuatan laut musuh dan meluncurkan tim pendarat khusus Intai Amfibi (Taifib) Marinir ke pantai yang dikuasai musuh.

Simulasi Serangan Asimetris KRI Frans Kaisiepo-368 Luncurkan Tim Pendarat Khusus Intai Amfibi
Pasukan gabungan KRI Frans Kaisiepo -368 dengan Yon Taifib 2 Marinir

Simulasi Serangan Asimetris KRI Frans Kaisiepo-368 Luncurkan Tim Pendarat Khusus Intai Amfibi

Situasi tersebut merupakan skenario simulasi latihan KRI Frans Kaisepo-368 dengan Batalyon Intai Amfibi (Yontaifib) 2 Marinir, Pasmar 2 sebagai tindak lanjut dari perintah Kepala Staf Angkatan Laut, Laksamana TNI Yudo Margono. Latihan didesain untuk menghadapi berbagai spektrum dan ekskalasi ancaman. Materi latihan menghadapi ancaman Asimetris mencakup Force Protection, Visit, Board, Search and Seizure (VBSS), Ship Movement, Close Quarter Battle, Advanced Selective Fire, dan Prisoners Handling, Jumat, (3/6/2022).

Simulasi Serangan Asimetris KRI Frans Kaisiepo-368 Luncurkan Tim Pendarat Khusus Intai Amfibi
Peluncuran pasukan intai amfibi ke pantai yang dikuasai lawan

Hadapi Musuh KRI Frans Kaisiepo-368 Turunkan Tim Khusus Intai Amfibi

Latihan peperangan dengan skenario Multi Threat juga dilaksanakan untuk melaksanakan misi Komando Tugas Laut Gabungan menghancurkan kekuatan laut musuh. Pada fase ini dilaksanakan simulasi penembakan Tetral, Exocet MM 40 Block 3, dan Torpedo, serta penembakan Meriam Otomelara Super Rapid Gun (OSRG) 76 mm, Meriam Vector 20 mm, dan senjata ringan. Setelah keunggulan laut berhasil direbut, KRI Frans Kaisiepo-368 mendapatkan misi lanjutan untuk meluncurkan tim pendarat khusus Intai Amfibi guna menunjang keberhasilan operasi Amfibi. 

Kehandalan sistem sensor, senjata, komando kendali dan platform, serta interoperabilitas menjadi determinan keberhasilan latihan ini. “Latihan kali ini sangat istimewa dengan kehadiran Prajurit Intai Amfibi di kapal. Kesempatan ini dimanfaatkan untuk saling berbagi pengetahuan dan pengalaman yang sekaligus menguji interoperabilitas guna mendukung keberhasilan tugas.” Tegas Komandan KRI Frans Kaisiepo-368, Letkol Laut (P) John David Nalasakti Sondakh. (Edi sulton).


Berita Selanjutnya Berita Sebelumnya
Belum Ada Komentar
Tambah Komentar
comment url