Nekat Racik Belasan Merk Obat Ilegal, Kuli Bangunan ditangkap di Kontrakan Rembang

REMBANG Merdekajayapos.com - Enam orang tersangka peracik obat-obatan ilegal ditangkap Satreskrim Polres Rembang. Saat dilakukan penangkapan, polisi menemukan belasan merk obat-obatan ilegal yang berbentuk serbuk, pil dan cairan di rumah kontrakan tersangka. 

Kuli Bangunan Racik Obat Ilegal Rembang

Hal tersebut diungkapkan Kapolres Rembang, AKBP Dandy Ario Yustiawan di Mapolres Rembang pada Minggu, (11/9). Dirinya menuturkan penangkapan para tersangka peracik obat obatan ilegal itu dilakukan di sebuah rumah kontrakan di Magersari, Rembang pada Kamis (1/9) lalu. 

"Berdasasarkan informasi yang diperoleh dari masyarakat, rumah tersebut menjadi sarang pembuatan obat-obatan ilegal," ungkapnya 

Di rumah kontrakan tersebut, tersangka MA (30th) dibantu 5 orang rekannya yaitu And, Mft, Ad, Naj, dan BM memproduksi beberapa merk obat ilegal, peracikan obat mulai dari penumbuh rambut, obat kuat, pelangsing, hingga obat pemutih. 

"Sudah berjalan selama 3 bulan. Dari keterangan tersangka, omzet yang didapat dari penjualan berkisar Rp. 5 juta hingga Rp. 9 juta tiap satu produknya," ujar AKBP Dandy. 

Tersangka MA mengaku, dirinya tidak memiliki keahlian dalam bidang kesehatan dan pekerjaan sehari-hari hanya sebagai kuli bangunan. 

"Karena alasan ekonomi, belajar meracik obat dari Youtube sejak tiga bulan lalu. Yang paling laku penumbuh rambut," tutur MA 

MA menyebut, dalam sehari dirinya melayani pembelian obat-obatan ilegal tersebut dari puluhan konsumen. 

"Pembeli yang terjauh dari Kalimantan," sebutnya. 

Para tersangka saat ini diamankan di Rutan Mapolres Rembang untuk bertanggung jawab atas perbuatannya dan dijerat dengan UU Nomor 20 Tahun 2016 tentang Merk dan UU Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan. 

"Ancaman pidana maksimal 10 tahun penjara dan denda Rp. 1 miliar," tegas AKBP Dandy. 

Selain obat-obatan ilegal, petugas turut menyita sejumlah barang bukti lain diantaranya sejumlah kartu selular, tiga motor, satu unit mobil dan uang tunai Rp. 127 juta.


@ries


Berita Selanjutnya Berita Sebelumnya
Belum Ada Komentar
Tambah Komentar
comment url