Simulasi Anti Teror, Aksi Teroris Sandera Wisatawan Akhirnya Bebas di Candi Borobudur

Sat Brimob Polda Jateng simulasi anti teror
Sat Brimob Polda Jateng Simulasikan Penanganan Teror di Candi Borobudur

MAGELANG – Peristiwa “teror” terjadi di obyek wisata Candi Borobudur pada Sabtu (17/12/2022) pagi. Seorang wisatawan di sandera oleh teroris, bahkan ditemukan juga sebuah “bom” di obyek wisata prioritas pemerintah itu. 

Namun akhirnya wisatawan yang disandera tersebut dapat dibebaskan, dan bom berhasil dijinakkan dan diledakkan di tempat oleh Sat Brimob Polda Jawa Tengah (Jateng).

Simulasi Penangaan Teror Sandra wisatawan di Candi Borobudur

Kejadian tersebut merupakan rangkaian “simulasi penanganan teror” oleh Sat Brimob Polda Jateng. Latihan melibatkan personel Sat Brimob Polda Jateng bersama Gegana, Polresta Magelang, juga dari Balai Konservasi Candi Borobudur, dan Taman Wisata Candi Borobudur (TWCB). Latihan ini dipimpin oleh Kompol Jon Peri, S.H. bersama Wakil Komandan Satuan (Wadansat) Brimob Polda Jateng AKBP Arif Agung Winarno.

Wadansat Brimob Polda Jateng AKBP Arif Agung mengatakan tujuan pelaksanaan simulasi penanganan anti teror terutama untuk menghadapi Nataru tahun 2022. Simulasi penanganan anti teror dilaksanakan di tempat wisata yang menjadi prioritas pemerintah, sehingga bisa mengantisipasi kejadian-kejadian yang dianggap itu suatu teror.

“Makanya kita lakukan langkah-langkah latihan dan latihan itu diaplikasikan langsung melalui simulasi di objek vital, contohnya hari ini kita laksanakan di kawasan wisata Candi Borobudur,” terangnya.

Sat Brimob Polda Jateng simulasi anti teror

75 Personel Sat Brimob polda jateng

Terkait dengan latihan yang melibatkan 75 personel dari Sat Brimob polda jateng dan berkolaborasi dengan stakeholder lain, Arif Agung menjelaskan karena simulasi ini apabila ada kejadian di tempat objek vital wisata Candi Borobudur akan melibatkan semua pihak.

“Baik dari pengamanan pertama, kemudian dari pengamanan obyek yang lain, kita harus bekerja sama dengan stekholder yang lain,” jelasnya.

Arif Agung menuturkan skenario yang dilakukan mulai pukul 04.30 WIB itu disimulasikan ada penyanderaan wisatawan, kemudian ada penemuan bom, kemudian dijinakkan, dilanjutkan pembebasan sandera.

 “Jadi itu semuanya sebenarnya simulasi kejadian sebenarnya dan itu yang kita alami kejadian sebenarnya seperti itu. Seperti ditemukan bom, ada penyanderaan di tempat-tempat obyek wisata atau obyek vital dan kita penanganannya seperti tahapan tadi. Dalam penanganan penemuan bom apabila tidak bisa dibawa maka dihancurkan/diledakkan di tempat,” tuturnya.

Sementara itu Kapolda jateng melalui Kabid Humas Kombes Iqbal mengatakansimulasi dilaksanakan untuk melatih kesiapan personil Polri khususnya Brimob untuk mengantisipasi sekecil apapun Police Hazaed yang ada di masyarakat,” 

Simulasi ini akan terus dilaksanakan terutama di tempat-tempat keramaian menjelang Nataru.

“Karena liburan Nataru cukup ramai. Kebetulan untuk besok hari Minggu (18/12/2022) kita laksanakan di stasiun Semarang antara Stasiun Tawang dan Stasiun Poncol kita belum tahu,” pungkasnya.



Editor: @ries

Sumber: Humas


Berita Selanjutnya Berita Sebelumnya
Belum Ada Komentar
Tambah Komentar
comment url